Milkor MGL Mk.1 40mm

Peluncur granat Milkor MGL enam-shot 4omm adalah peluncur roket multishot genggam pertama yang diproduksi secara masal didunia. Dikembangkan oleh perusahaan Milkor asal Afrika selatan, memasuki produksi pada tahun 1983, dan digunakan oleh Pasukan Pertahanan Nasional Afrika Selatan selama lebih dari dua puluh tahun. Sejak tahun 1996, sebuah versi perbaikan dari desain dasar memasuki produksi, dikenal dengan MGL Mk.1. MGL Milkor juga digunakan oleh lebih dari dua puluh negara-negara lain di seluruh dunia. Milkor MGL menawarkan peningkatan senjata yang signifikan, dibandingkan dengan peluncur M79 Single Shot 40mm buatan AS. Kemampuan tembakan yang cepat (enam tembakan dalam waktu kurang tiga detik) sangat penting dalam situasi penyergapan dan  perang gerilya dalam kota. Mk.1 Milkor sekarang ditawarkan untuk ekspor, dan salinan hampir persis Mk1, diproduksi di Kroasia oleh perusahaan Alan RH sebagai RGB-6. Modifikasi terbaru dari, peluncur Mk.1 yang diproduksi dan ditawarkan di Amerika Serikat di bawah lisensi oleh Milkor Marketing Inc, adalah Mk.1S Milkor dan Milkor MK-140. Kedua peluncur berbeda dari Mk.1 asli dengan memiliki kuat, frame stainless steel (sebagai lawan dari frame aluminium asli), serta memiliki empat rel aksesori Picatinny-jenis laras sekitar. Perbedaan antara Mk.1S dan Mk-140 adalah panjang silinder – sementara Mk.1S mempertahankan silinder asli, Mk-140 memiliki panjang silinder, yang dapat menampung lebih banyak jenis amunisi kurang mematikan 40mm, yang biasanya memiliki hulu ledak lagi. Kedua jenis juga memiliki ledakan ‘mematikan’ semua dengan standar amunisi 40x46mm, termasuk HE, HE-frag, HEDP dan lain-lain.

Mk.1 Milkor adalah jenis revolver, Snapan genggam peluncur granat. Silinder enam-shot diputar dengan arah putaran jarum jam-untuk masing-masing granat yang ditembakkan. Untuk reload, bagian belakang bingkai (bersama dengan pegangan pistol) dibuka dan kemudian diputar ke samping sekitar strut atas frame, hingga ruang dalam silinder yang terbuka untuk reload. Setelah mengisi silinder, bagian belakang frame berputar kembali dan terkunci pada posisinya. Mekanisme penembakan aksi-ganda memiliki pengaman manual di atas pegangan pistol. Semua peluncur Mk.1 dilengkapi dengan pandangan jenis red-dot, dengan rentang skala. Versi modern, M.1S dan Mk.1L, juga dapat dilengkapi dengan jenis lain dari peralatan viewer, menggunakan Picatinny rel di atas laras.

 
Milkor MGL Mk.1 40mm grenade launcher (South Africa)

Milkor MGL Mk.1 grenade launcher.
Milkor MGL Mk.1 grenade launcher.

 

 Milkor MGL-140 grenade launcher, with longer cylinder and Picatinny type accessoryrails.
Milkor MGL-140 grenade launcher, with longer cylinder and Picatinny type accessoryrails.

 

Milkor MGL-140 in action.
Milkor MGL-140 in action.

 

  Milkor MGL Mk.1 / Mk.1S Milkor MGL-140
Caliber 40x46mm
Type multi-shot revolver
Overall length, shoulder rest open/folded 730 / 630 mm 787 / 661 mm
Weight 5.3 kg empty (5.6 kg Mk. 1S) 6 kg empty
Effective range 150 m point targets; up to 400 m area targets
Capacity 6 rounds
Iklan

RPG 7 – Peluncur Granat Anti Tank Legendaris

RPG-7 merupakan pengembangan lebih lanjut dari peluncur granad anti tank sebelumnya yaitu RPG-2. RPG-7, dalam versi pertama, yang dikenal sebagai RPG-7V, telah diadopsi oleh tentara Soviet pada tahun 1961, dan masih banyak digunakan di Rusia dan setidaknya di lebih 50 negara. Sejauh ini, RPG-7 dapat dianggap sebagai salah satu granat anti-tank yang paling sukses yang pernah dibuat. Pada akhir 1980-an, tandem-jenis PG-7VR granat telah diperkenalkan. Granat ini memiliki dua hulu ledak dan ditujukan terhadap tank paling modern, dilengkapi dengan ERA (Explosive Reactive Armor). Hulu ledak depan menggunakansistem ERA, dan hulu ledak kedua bisa menembus lebih dari 600mm/24in baju besi.
RPG-7 adalah jenis senjata yang dipanggul dibahu, single-shot, peluncur recoilless smoothbore. Granat dimuat dari depan, dan belakang laras dilengkapi dengan nozzle venturi. Karena desain recoilless, ada zona backblast berbahaya, lebih dari 20 meters/60ft panjang. Granat anti-tank adalah jenis kombinasi, menggunakan biaya bubuk tanpa asap untuk RCL-jenis peluncuran. Setelah granat mencapai jarak aman dari penembak (sekitar 10-20 meter), built-in roket pendorong mesin menyatu dan selanjutnya mempercepat granat, sangat meningkatkan jangkauan efektif (sampai dengan 500 + meter untuk granat hulu ledak tunggal, sampai to200 meter + untuk jauh lebih berat tandem atau granat FAE). Karena peningkatan jangkauan, RPG-7 biasanya dikeluarkan dengan 2.7x optical sight pembesaran tetap, ditunjuk PGO-7. Pemandangan ini memiliki skala rentang-mencari untuk target yang khas (tank) dengan ketinggian 2.7m/9ft, dan skala windage penyesuaian. RPG-7 juga dilengkapi dengan pemandangan besi cadangan. RPG-7 menggunakan sistem pengapian mekanik dengan palu eksternal secara manual memiringkan, dan memicu aksi tunggal. Karena itu, granat harus benar sesuai dengan mekanisme menembak setelah loading.
Setiap AT granat terdiri dari hulu ledak HEAT kaliber besar dengan murang dasar, dengan mesin roket belakang  berdiameter 40mm. Nozel roket yang terletak di bagian depan mesin, dekat dengan hulu ledak. Ekor roket dilengkapi dengan sirip stabiliztator lipat, yang diperpanjang ketika granat meninggalkan laras. Bahan peluncuran, terbuat dari bubuk hitam, dimuat ke dalam kotak  yang mudah terbakar, dan melekat pada bagian belakang granat sebelum loading ke peluncur. Granat dan amunisi di letakkan pada ransel khusus. Dengan standar soviet asli, grenadier membawa dua putaran, dan asistennya membawa tiga lagi. Ada minor upgrade beberapa desain dasar dari RPG-7 di Uni Soviet dan Rusia, yang paling penting adalah RPG-7D, dengan dua bagian barel takedown, yang dikeluarkan untuk pasukan udara. Sejak RPG-7 itu, dan masih diproduksi di banyak negara (seperti Bulgaria, Cina, Irak dan Rumania, untuk beberapa nama), ada banyak modifikasi dalam varian senapan peluncur, dan, yang lebih penting, dalam granat.
RPG-7 adalah senjata yang sederhana dan murah, namun memiliki ancaman tinggi untuk tank paling modern, dan juga dapat digunakan dalam sejumlah peran pertempuran lainnya, membuatnya menjadi salah satu-senjata artileri andalan pria sejati.

 

RPG-7 antitank grenade launcher (USSR / Russia)

RPG-7V antitank grenade launcher with PGO-7 telescope sight and a PG-7VM grenade in ready to load condition (with launch charge attached).
RPG-7V antitank grenade launcher with PGO-7 telescope sight and a PG-7VM grenade in ready to load condition (with launch charge attached).

 

RPG-7D antitank grenade launcher (version for airborne troops), disassembled for transportation / airdrop.
RPG-7D antitank grenade launcher (version for airborne troops), disassembled for transportation / airdrop.

 

 PG-7VM HEAT grenade cut-out.
PG-7VM HEAT grenade cut-out.

 

PG-7VL HEAT grenade.
PG-7VL HEAT grenade.

 

 PG-7VR tandem (dual-warhead) HEAT grenade.
PG-7VR tandem (dual-warhead) HEAT grenade.

 

TBG-7V Thermobaric (FAE) grenade.
TBG-7V Thermobaric (FAE) grenade.

 

OG-7V fragmentation antipersonnel grenade (1999).
OG-7V fragmentation antipersonnel grenade (1999).

Kaliber: 40 mm launcher; 40 and 70 – 105mm warheads (depending on the grenade model)
Tipe: recoilless launch + rocket booster
Panjang Keseluruhan :650 mm
Berat: 6.3 kg unloaded, with PGO-7 telescope sight
Jarak jangkaun Efektif: 200-500 meters, tergantung tipe granad

 

Some grenades, used in RPG-7 (Soviet/Russian origins)

PG-7V PG-7VL PG-7VR TBG-7V OG-7V
Year of adoption 1961 1977 1988 1988 1999
Warhead caliber, mm 85 93 64 / 105 105 40
Weight, kg 2.2 2.6 4.5 4.5 2.0
Effective range, meters 500 500 200 200 350
Armor penetration, mm 260 500 ERA + 600-700

Serba Serbi Senapan AK 47

Dibuat di 16 Negara

Tingginya permintaan alas AK-47, membuat pabrik Izhevsk di Uni Soviet (kini Rusia) kewalahan. Alas prakarsa pemerintah, lisensi senapan ini kemudian disebar ke berbagai negara.

Selain di Rusia, senapan ini selanjutnya juga dibuat di China, Korea Selatan, India, Finlandia, Polandia, Jerman, Cekoslovakia, Hungaria, Slovenia. Bulgaria, Romania, Israel, Mesir. Turki dan Afrika Selatan. Di antara negara-negara pembuat itu, hanya China, Slovenia dan Turki yang sadar memberi royalti. Namun royalti, yang jumlah totalnya mencapai 1 juta dollar itu masuk ke kantung pemerintah Rusia.Mikhail Kalashnikov mengaku tak mendapat barang se-dollar saja

Varian AK
  • AK-47 — Versi pertama dengan popor kayu, kaliber 7,62mm. Dibuat pada 1947, 1948, 1949. Model pertama ditandai dengan penggunaan receiver yang dibentuk dengan teknik stamped ataucetak. Beratnya lebih ringan, dengan beberapa rivet sebagai pengikat. Karena dicetak, receiver jenis ini punya potensi melintir(twist).

  • AK-47 buatan 1952 — Receiver dibuat dengan teknik gerus (milled) dengan milling machine. Buatan relatif lebih halus, tanpa rivet, namun lebih berat. Laras dan ruang tembak sudah dilapischrome untuk mencegah karat. Berat 4,2 kg.
  • AKS-47 — Ditandai dengan penggunaan popor metal lipat yang bisa ditekuk ke bawah, untuk menyiasati ruang sempit. Biasa digunakan anggota linud dan infantri yang berkendaraan BMP.
  • RPK —Versi senapan otomatis dengan laras lebih panjang dan penyangga bipod.
  • AKM —Versi AK-47 yang telah dimoderenisasi tim perancang Mikhail Kalashnikov di pabrik Izhmash. Profil lebih lebih simpel dan lebih ringan, meski receiver kembali dibuat dengan teknik stamped. Popor kayu diganti plywood yang lebih kuat. Versi ini berhasil memenangkan kompetisi pengembangan senapan ringan yang diselenggarakan Dephan, Rusia, 1959.
  • AKMN— Versi yang telah dipermoderen dengan penambahan alat bantu bidik malam NSP-2. Diperkenalkan 1959.
  • AKMS — Versi yang telah dipermoderen dengan popor lipat, desain khusus untuk pasukan payung.
  • RPK — Versi senapan mesin dengan bobot ringan. Bentuk modifikasi Bari AKM. Kaliber tetap 7,62mm. Laras lebih panjang, popor bentuk khusus, dengan kapasitas magasen lebih banyak. Diperkenalkan pada 1959.
  • RPKS— RPK dengan popor lipat.
  • PKT— Versi senapan mesin untuk tank. Kaliber tetap 7,62mm. Bisa dikendalikan dengan remote control. Laras dengan jenis metal lebih kuat untuk menjamin tembakan kontinus hingga 250 peluru. Diperkenalkan pada 1962.
  • PKN — Versi dengan alat bantu bidik NSP-3 (1PN28).
  • PKM — Versi AK yang telah dipercanggih dan bobot lebih ringan. Versi ini bahkan tercatat sebagai senapan mesin paling ringan di dunia, di kelasnya. Diperkenealkan 1969.
  • PKMN — PKM dengan alat bantu bidik NSP-3. Kaliber tetap

 

Simbol Perlawanan dan Perjuangan

Bisa digunakan oleh siapa saja, tak mudah macet dan gampang dirawat. Kelebihan itulah yang membuat 50 angkatan bersenjata dan tak terhitung kelompok perlawanan, memilih AK 47 sebagai senjata utama bagi para personelnya. Akurasinya memang tidak sebaik M­16, namun sebagai senapan untuk pertempuran jarak dekat kelemahan ini bukanlah perkara serius. Hingga kini kira-kira telah beredar 75 sampai 100 juta pucuk di seantero dunia. Reputasinya yang mendunia dengan sendirinya diikuti catatan buruk bahwa senapan ini juga telah membunuh begitu banyak orang. AK telah menewaskan jutaan orang dan mengakibatkan jutaan lainnya mengungsi. Ini jauh lebih besar dari korban bom atom di Jepang. Tak heran jika kepadanya dise­matkan predikat senjata pemusnah paling dahsyat di dunia. The most devastating weapon in the world

 

Kisah pertempuran antara (helikopter serang Angkatan Darat AS, AH-64D Longbow, dengan tentara Irak bersenjatakan AK‑47 yang terjadi di Bagh‑ dad pada 23 Maret 2003 adalah kisah pertem­puran tak imbang paling dahsyat yang bisa digunakan untuk menggambarkan kesaktian senapan ini. Dari sini dunia bisa melihat bahwa betapa AS telah menginvestasikan miliaran dollar untuk senjata canggih yang bisa memusnahkan sebuah tempat dari ruang angkasa, AK-47 yang bisa ditebus dengan hanya 15 dollar masih tetap men­jadi senjata pemusnah massal yang paling menakutkan di dunia.

Helikopter serang AH-64 Apache, andalan Angkatan Darat AS untuk serangan darat dan antitank dalam Operasi Iraqi Freedom. Heli ini biasa dilengkapi kanon, roket dan rudal. Dalam kontak senjata di Baghdad, 23 Maret 2003, hell sangar ini toh bisa ditundukkan oleh milisi Irak yang hanya bersenjatakan AK-47.

Pada hari itu, alkisah, AD AS mengerahkan 32 AH-64 versi Longbow danApache untuk membuka jalan bagi iring-iringan kendaraan pasukan koalisi yang akan masuk ke dalam kota Baghdad dari arah utara. Ini adalah hari ketiga terhitung setelah AS dan pasukan koalisi memulai serangan ke Irak. Operasi militer untuk menumbangkan kekuasaan Saddam Hussein ini dikenal pula dengan sebutan Operasi Iraqi Freedom.

 

Helikopter antitank spesialis search and destroy itu sengaja dikerahkan dalam jumlah ban-yak karena situasi ibukota Irak belum sepenuhnya dikuasai. Di sana, dikuatirkan masih banyak bercokol personel Garda Re­publik – pasukan elit pengawal Presiden Saddam Hussein. Mereka kabarnya memiliki senjata antipersonel rudal darat ke darat dan roket ATACMS berhulu ledak born seberat 950 pon.

Tapi apalah artinya senjata­senjata itu dibanding kanon 30 mm milikApache yang mampu menyemburkan 320 peluru per-detik dan rudal antitank AGM-114 Hellfire yang sanggup menjebol tank? Dengan berbagai persen­jataan mematikan yang ditenteng helikopter-helikopter itu, AD AS kelihatan percaya diri. Apalagi karena helikopter serbu itu terbang tidak sendirian.

Namun, tak lama setelah memasuki kota, wajah pilot-pilot AD AS itu sontak berkerut, khu­susnya setelah melihat sekelebat cahaya dari sebuah sudut jalan. Dua menit kemudian, nyali mere­ka tiba-tiba menciut setelah ribuan peluru menghambur dari berbagai arah ke arah helikopter yang mereka terbangkan. Kedatangan mereka rupanya sudah ditunggu.

Spot cahaya itu ternyata aba-aba serangan. Tidak ada satu sasaran pun yang bisa dibidik secara fokus oleh pilot Apache. Tembakan berasal dari berbagai titik, dari atap-atap gedung, dari gang, dari mana saja. Yang paling mencengangkan peluru-peluru itu bukanlah peluru kanon. Bagi para pilot peluru-peluru itu sangat kecil. Peluru-peluru itu ternyata berasal dari moncong senapan AK. Namun demikian, meski hanya be­rasal dari kaliber 7,62 mm, 31 dari 32 helikopter tempur ini benar-be­nar kerepotan dan mundur karena mengalami kerusakan. Kemana yang satu lagi? Terjangan peluru AK ternyata berhasil membuatnya jatuh. Kedua awaknya lalu menjadi tawanan perang.

Bob Duffney, salah seorang pilot Apache yang ‘mundur’ dari ajang pertempuran itu kemudian bercerita. Seperti dirasakan pilot-pilotApache lainnya, is menga­takan, model pertempuran yang dihadapi di Irak benar-benar baru sekaligus menyeramkan “Kami ditembaki oleh senapan AK dari segala arah. Saya sendiri mendapat tembakan dari depan, belakang, kiri, kanan Dalam operasi Desert Storm, kami sama sekali tak men­galami perlawanan sehebat ini.”

Hingga saat itu para panglima perang dan prajurit AS tak pernah memandang serius daya bunuh AK. Padahal kejadian segenting ini, pernah dialami prajurit Ranger ketika menggelar operasi penangkapan Jenderal Moham­med Farrah Aidid, 3 Oktober 1993 di Mogadishu, Somalia. Beberapa personel yang ingin menyelamatkan awak udara dari dua heli UH-60 Blackhawk yang jatuh dalam operasi tersebut, pernah dibuat tak berkutik akibat dihujani peluru AK oleh pasukan Aidid. Operasi penangkapan Aidid itu pun berubah menjadi operasi penyelamatan awak udara dan prajurit Ranger yang terjebak di Mogadishu.

AB AS, semasa pemerintahan Bill Clinton, talc akan pernah me­lupakan kegagalan operasi Gothic Serpent. Pasalnya, dalam operasi penangkapan Aidid yang semula dibayangkan sangat mudah itu telah tewas 18 personel AS se­mentara 79 lainnya pulang dalam keadaan terluka. Mereka juga talc akan pernah melupakannya, karena pasukan Aidid sebaliknya berhasil menangkap Mike Durant, satu-satunya pilotBlackhawk yang selamat dalam pertikaian berdarah itu.

Kisah kegagalan operasi penangkapan Mohammed Farrah Aidid dapat disimak dalam film la­yar lebar Black Hawk Down (2001) karya sutradara Ridley Scott. Sama dengan sikap awak AH-64 Apache yang akan masuk kota Baghdad, awak UH-60 juga memasuki kota Mogadishu dengan perasaan jumawa. Pikir mereka, mana mungkin milisi dari negeri miskin mampu menghadapi serombon­gan helikopter bersenjata dan prajurit perkasa AS? Tembakan RPG tanpa dinyana berhasil merontokkan duaBlackhawk dan operasi ini pun berubah menjadi horor bagi pasukan elit AS.

Gothic Serpent dipimpin oleh Brigjen William F. Garri­son, perwira brilian yang dalam catatan reputasinya pernah ikut mendukung operasi penangkapan Pablo Escobar, raja kartel obas bius Colombia pada 1993. Operasi ini didukung 160 personel, 19 pesawat termasuk helicopter komando dan pengendali A/MH-6 Little Bird–, 12 kendaraan angkut personel, serta persenjataan cang­gih lain. Jumlah serta kecanggihan sistem persenjataan rupanya tak bisa memberangus keberingasan pasukan Aidid. Meski kekuatan mereka hanya bertumpu pada AK, Rocket Propelled Granade (RPG), dan kanon konvensional.

 

Andalan Perang Asimetrik

Bagi AS, pertempuran di Mogadishu merupakan pertem­puran dalam kota paling dramatik. Untuk mengantisipasi pertem­puran sejenis, Marinir AS kemu­dian berinisiatif menggelar Urban Warrior Program.Program ini didedikasikan agar setiap prajurit mampu menghadapi lawan yang hanya berbekal AK. Pimpinan Marinir AS sempat menyatakan, AK tak bisa disepelekan karena se napan ini masih akan jadi andalan untuk konflik masa depan.

Para pejuang Mujahidin dari Distrik Achin, Afghanistan, tengah berkumpul dengan AK-47 di tangan. Bersama pasukan koalisi, mereka tengah merencanakan untuk melawan Taliban (atas).

Bagi Angkatan Bersenjata AS, pertempuran Mogadishu dan Baghdad adalah indikator betapa perang masa depan masih akan di­warnai pertempuran – pertempuran asimetrik Pertempuran asimetrik adalah pertempuran antara dua kekuatan yang berbeda dengan persenjataan berbeda, dan dengan doktrin yang berbeda pula. Dalam pertempuran jenis ini, kemenan­gan belum tentu berpihak pada kekuatan dengan persenjataan yang lebih hebat Kekuatan yang lebih kecil bisa memberi pukulan telak karena cenderung mengenal medan dan berani melancarkan taktik perang gerilya.

Tentara Uni Soviet di Afghanistan. Mereka menggunakan AK-74.

Namun demikian, apa yang dipikirkan AB AS ternyata tak selalu sejalan dengan apa yang dipikirkan pars politisi. Larry Kahaner, wartawan Business Week yang kini terkenal namanya lewat buku AK-47: The Weapon that Changed the Face ofWar (2008) menegaskan hal itu. Katanya, me-ski berbagai konflik di dunia telah menguatkan kenyataan bahwa jumlah AK telah menggunung dan telah merembes ke berbagai negara dunia ketiga, kaum politisi di berbagai negara maju tetap sulit memahami, bahwa ada kekuatan tersembunyi di balik senjata seder­hana macam AK. Terlebih jika se­napan ini ada di tangan sekawanan pasukan yang brutal.

Lebih jauh Kahaner mengung­kap, sayangnya, kaum politisi me­mang kerap memandang remeh daya rusak senapan yang satu ini. Padahal, jika mereka mau melihat keadaan sebenarnya di berbagai daerah konflik Afrika, Asia, dan Amerika Selatan, senapan ini telah merusak segalanya. Tiap tahun, katakan saja begitu, peluru AK telah mencabut nyawa seperempat juta orang dan bilcin menderita keluarga yang ditinggalkan.

Sebagian korban adalah milisi anggota kelompok perlawanan. Ironisnya, kematian yang mereka hadapi hanyalah kesia-siaan karena mereka tak pernah benar­benar mendapat imbalan yang telah dijanjikan. Sudah menjadi pemakluman tersendiri bahwa milisi yang tewas di medan per­tikaian seperti di Somalia, Sudan, Sierra Leone, Jalur Gaza, Afghani­stan, serta Nikaragua, Kolumbia, Peru, dan negara-negara Amerika Selatan lainnya, hanyalah korban dari kesewenangan pimpinannya Hanya pimpinan kelompoklah yang sesungguhnya mendapat untung.

UNICEF juga punya penila­ian serupa. Kematian jutaan anak akibatsmall-arm benar-benar bikin miris. Menurut mereka, sejak 1990, lebih dari dua juta anak terbunuh, enam juta lainnya mengalami cidera serius, dan lebih dari 22 juta telah kehilangan tempat tinggal. Selain disebabkan oleh penyalahgunaan small-arm, bencana juga ditimbulkan oleh pe­makaian light weapon. (Carol Bellamy, Direktur Eksekutif UNICEF, dalam pamflet No Gun Please: We Are Children, 2001).

“Tiap tahun paling tidak ratusan ribu orang meninggal sia­sia akibat senjata-senjata ini dan jutaan lainnya terluka,” tambah Bellany. UNICEF tak hanya menuduh AK. Small arm menurut batasan mereka, adalah segala jenis senjata api yang pemakaiannya dirancang untuk perorangan. Masuk dalam kategori ini adalah pistol, senapan serbu,sub-machine gun, carbine, dan senapan mesin ringan. Semen­tara untuk kategori light weapon, mereka menyebut: senapan mesin berat, kanon dan rudal anti pesawat portabel, mortir, roket dan rudal antitank. Light weapon dioperasikan oleh lebih dari satu orang.

Bertahun-tahun Unicef melancarkan kecaman terhadap pihak-pihak di berbagai negara dunia ketiga yang menyalahgunakan small-arm. Penyalahgunaan small-arm dinilai telah mengakibatkan jutaan orang dan anak-anak terbunuh sia-sia, dan menciptakan penderitaan yang tak berkesudahan.

Bagaimana AK bisa men­gakibatkan semua itu terjadi, tak seorang pun bisa menjawab dalam satu jawaban. Bahkan sang pencipta sekalipun, yakni Mikhail Timofeevich Kalashnikov, hanya bisa angkat bahu. Ia menampik semua penilaian buruk itu dengan menyatakan bahwa dirinya hanya sekadar merancang dan membuat. Senjata ini dianggapnya telah ber­jalan dan menentukan nasibnya sendiri Inilah yang kemudian menjadi kisah yang tak berkesu­dahan (never ending story) dari sang senapan. Talc seorang pun bisa mengekang bahwa senjata rancangan zaman Perang Dunia II ini masih akan bertahan hingga perang masa depan.

Kepada Joel Roberts, wartawan CBSNews, Kalashnikov men­egaskan dirinya hanya sekadar pencipta. Bahwa, ciptaannya itu kini menjadi mesin pembunuh paling dahsyat, is bukan lagi um­sannya. “Saya akan tetap merasa tak bersalah, dan akan tetap bisa tidur nyenyak. Sebab, saya mer­ancang senjata ini murni untuk mempertahankan negeri saya dari serangan Jerman,” ujarnya.

“Semua tuduhan itu seharusnya bukan untuk saya. Percayalah, saya bahkan tak menerima secuil pun royalti darinya. Kesalahan ada pada para politisi yang pintar memutar­balikkan fakta dan menarik keun­tungan dari semua pertikaian yang mereka ciptakan,” tambah mantan supir tank AD Rusia yang kini masih hidup dalam usia 91 tahun.

Perang Dunia II sendiri tak serta-merta mencuatkan profil AK. Senapan ini masih meniti perjalanannya dan menjalani sejumlah penyermpurnaan. Nama AK baru benar-benar bersinar setelah menjadi lawan tanding M­14 dan M-16 dalam kancah Perang Vietnam. Dalam perang inilah AK 47 terbukti battle proven.Banyak prajurit AS bahkan mengaku lebih menyukai AK ketimbang M-16 yang katanya kerap macet dan mengalami kerusakan. AK 47 yang waktu itu menjadi andalan tentara Vietnam Utara dan Vietkong, diakui superior dan tepat untuk pertempuran jarak pendek. Bagi para GI, justru senapan seperti ini­lah yang mereka perlukan dalam pertempuran di Vietnam.

Namun, kala itu nama AK belum sepenuhnya mendunia. Namanya baru benar-benar mend­unia setelah tentara Uni Soviet menenteng senapan ini masuk ke Afghanistan pada 1979. Dalam upaya menguasai negeri yang me­narik perhatian karena cadangan gas dan opium kulaitas tingginya itu, Uni Soviet membawa AK dari jenis baru, yakni AK 74. Diband­ing AK 47, peluru AK 74 jauh lebih mematikan. Ukuran kalibernya lebih kecil. Jika AK 47 standar menggunakan peluru kaliber 7,62 mm, AK 74 menggunakan peluru 5,45 x 39 mm.

Akan tetapi, bukan ukuran yang membuatnya mematikan. Yang membuatnya mematikan adalah kecepatannya yang jauh lebih tinggi serta konstruksi proyektilnya yang mudah hancur ketika menembus tubuh. Itu karena kulit proyektilnya yang sangat tipis sementara di dalamnya berongga. Ketika proyektil masuk ke dalam tubuh, proyektil akan segera pecah menjadi butiran-butiran kecil dan menyebar. Hal ini lah yang akan mengakibatkan luka lebih lebar dari biasanya dan sulit ditangani.

Selama bertahun-tahun, peluru AK 74 menghantui para Mujahi­din yang menjadi seteru tentara Uni Soviet. Setiap kali mereka menyerbu desa-desa, senapan yang diberondongkan tentara Soviet itu pasti menelan banyak korban. Talc sedikit rumah sakit yang menyerah menangani luka akibat tembakan senapan ini. Sedemikian frustas­inya para Mujahidin menghadapi senapan tersebut, mereka lalu menyebut peluru AK 74 sebagai peluru beracun.

AK 47 di tangan anak-anak dan wanita. Kemudahan dalam menggunakannya membuat senapan ini menjadi andalan tentara anak-anak di Afrika dan Amerika Selatan. Unicef menentang habisan-habisan organisasi perlawanan yang telah melibatkan anak-anak sebagai satuan pembunuh. Di Iran, Irak, dan Pakistan.

Jangankan para Mujahidin, in­telijen Barat pun mengaku jeri dan harus bekerja keras untuk meng­etahui secara persis jenis senapan tersebut. Informasi cukup lengkap baru muncul setelah koresponden majalah Soldier of Fortune membe­berkannya pada majalah ini sekitar tahun 1980. Dari semua data yang mereka peroleh, intelijen Barat barulah menyadari bahwa peluru yang amat ditakuti itu rupanya berasal dari AK tipe baru, yakni AK 74. Senapan ini adalah hasil penyempurnaan AK 47.

Wanita bahkan juga “menyukai” senapan ini.

Prakarsa untuk memperkecil kaliber peluru rupanya datang dari TsNIITochmash, sebuah kelom­pok enjinir persenjataan di Uni Soviet. Mereka mengerjakannya pada dasawarsa 1960-an setelah mengikuti rekam jejak peluru 5,56 mm M-16. Namun oleh karena ketidaksempurnaan mekanis sena­pan, peluru tersebut ditinggalkan Oleh kelompok enjinir lain, peluru itu diambil kembali lalu dijadikan standar cartridge untuk AK 74.

Bukan rahasia lagi, jika intelijen Barat – khususnya CIA – kerap keluar masuk Afghanistan. Mereka ini adalah kepanjangan tangan pemerintahan masing-masing yang pada kenyataannya juga punya banyak kepentingan di negeri ini. AS, misalnya, diketahui kerap memberikan bantuan uang dan senjata untuk para Mujahidin karena sama-sama punya perha­tian besar pada gas, minyak, dan opium Afghanistan. Kemunculan AK 47 di medan pertempuran nyatanya cukup bikin repot CIA, karena dengan sendirinya para Mujahidin berharap AS memberi dukungan senjata yang sekelas. Senapan kir­iman pertama mereka, yakni .303 Lee Enfield dianggap tak memadai karena single shot dan bolt action. Terlalu riskan untuk menandingi AK 74 yang bisa memuntahkan 650 peluru dalam semenit. Kunci satu-satunya untuk menandingi senapan ini adalah senapan serbu sejenis. Selain dibuat di dalam neg­eri (Uni Soviet), AK 74 juga dibuat di China, Bulgaria, Jerman Timur dan Romania. CIA pun memburu senapan ini.

Disukai Pemasok Senjata

Ternyata tak sulit untuk men­dapatkan AK di pasaran umum. Kuncinya hanya satu, yakni uang dan mau mendekati pemasok sen­jata Dalam sekejap, Howard Hart, Kepala Kantor CIA di Pakistan, pun berhasil memesan ratusan ribu AK. Bukan AK 74, tapi AK 47. Senjata ini tidak didatangkan dari Soviet, tapi dari China dan Polandia. Mesir dan Turki juga ketahuan ikut memasok.

AK-47 & Bayonet

Presiden AS Ronald Reagan menggelontorkan uang hingga 200 juta dollar, sementara keluarga Raja Arab Saudia bersedia melipatgandakannya menjadi 400 juta dollar. Uang itu lah yang dibe­lanjakan CIA untuk membantu persenjataan Mujahidin. Sejumlah sumber mengatakan, pasokan senjata yang dikelola CIA untuk wilayah Afghanistan pada 1988 itu dikenal sebagai yang ter­besar sejak Perang Vietnam. Dinas Intelijen AS ini total menyalurkan dana (yang diterima dari berbagai donatur) hingga dua miliar dollar. Senjata biasanya di-drop terlebih dulu ke Islamabad atau Karachi. Dari situ senjata kemudian dipecah ke dua kota, yakni Quetta dan Peshawar, sebelum akhirnya dikirim ke Afghanistan.

Akibat dari perkembangan ini, para pemasok senjata pun kerap berkeliaran di Islamabad, Karachi, serta beberapa kota lain, dan menjadikan kota-kota itu sebagai pusat perdagangan senjata di Asia. Perkembangan ini membuat Pakistan tak hanya disinggahi para Mujahidin. Para penjahat, geng­geng kriminal, pedagang obat bius, dan tokoh-tokoh masyarakat yang ingin ikut menikmati kekayaan alam Afghanistan pun tak ayal juga kepincut untuk melawat. Otoritas setempat tak pernah benar-benar melarang mereka, karena para pe­masok senjata tahu benar apa yang harus diberikan kepada oknum Dinas Intelijen Pakistan.

Alhasil, tak perlu menunggu waktu lama untuk membuat AK populer di Pakistan, Afghanistan dan negara-negara di sekitarnya. Hanya dalam beberapa tahun, koran Los Angeles Times bahkan sudah menggambarkan Pakistan bak Wild West — julukan untuk Amerika di masa koboi. “Jika Anda ingin Kalashnikov, datang saja ke Hyderabad. Di sana ada sekitar 8.000 AK, dan Anda bisa dapatkan dengan harga 15.000 rupee atau sekitar 850 dollar. Jika uang tidak cukup, beri saja panjer 5.000 rupee. Gunakan untuk mer­ampok bank, lalu bayar sisanya dengan uang hasil rampokan,” begitu gurauan yang ditulis LAT.

“Di Peshawar, Anda bahkan bisa menyewa AK jam-jaman kepada warga setempat,” tulis kritikus yang lain, menggambar­kan Pakistan yang telah berubah menjadi salah satu kota terpanas di dunia.

Di luar Asia sebenarnya ada kota-kota lain yang juga disukai para pemasok senjata. Kota-kota itu ada di Liberia, Burkina Faso, Guinea, dan Pantai Gading di Afrika. Mereka juga menyukai beberapa tempat seperti Lebanon, Israel, Panama, Nicaragua dan Co­lombia. Negara-negara ini disukai oleh karena potensi konflik yang memang begitu tinggi. Namun demikian, di antara negara-negara itu, banyak pihak menyatakan, tak ada yang hampir menyamai Pakistan kecuali Nicaragua.

Nicaragua, pada dasawarsa 1980-an, juga merupakan surga lain bagi para pemasok senjata. Di negara ini puluhan ribu AK digu­nakan dan mengalir ke negara­negara lain di Amerika Selatan. Lewat cara-cara yang unik, yang mana di dalamnya CIA juga terli­bat, senapan juga dikirim ke Peru, El Salvador, Panama, Honduras, dan Venezuela. Jika disimak lebih lanjut, ada beberapa kesamaan yang membuat AK mengalir deras ke Amerika Selatan. Kesamaan itu adalah stabilitas pemerintahan yang rapuh dan maraknya perda­gangan obat bius.

Nicaragua sendiri tak banyak berperan dalam perdagangan obat bius. Namun, karena posisinya yang sangat strategis, yakni ada di tengah-tengah negara penghasil kokain, negeri ini enak dijadikan pijakan bagi para pemasok senjata. Terlebih karena CIA pernah mem­berikan bantuan senjata dalam jumlah besar bagi para pejuang Contra – organisasi perlawa­nanan yang berseberangan dengan pemerintahan Sandinista yang berkuasa saat itu.

Kisah keterlibatan CIA di Nicaragua sendiri mencuri per­hatian dunia setelah Kongres AS dan Komisi Tower menyingkap Skandal Iran-Contra pada 1986. Dalam skandal yang dikendalikan Letkol Oliver L. North dari Dewan Keamanan Nasional itu, AS men­jual senjata antitank kepada Iran, sementara keuntungan dari hasil penjualan dibelikan senjata ringan (sebagian besar adalah AK) untuk mendukung perjuangan Contra. Kasus ini dinyatakan sebagai skandal karena proses penjualan senjata kepada Iran telah mencid­erai seruan embargo yang dinya­takan sendiri oleh Pemerintah AS, dan Presiden Ronald Reagan akhirnya mengaku mengetahui dan menyetujui transaksi ini.

Misi rahasia dukungan persenjataan kepada Contra mulai tercium setelah tentara Nicaragua menembak jatuh pesawat asing ketika melintas di atas kota San Carlos pada 1986. Pesawat kargo C-123 warna kamuflase Vietnam ini ternyata bermuatan AK, 100.000 amunisi, RPG dan logistik. Dua awaknya tewas, sementara se­orang lagi, yakni Eugene Hasenfus, selamat. Lewat interogasi, Hasen­fus akhirnya mengaku bahwa barang-barang itu adalah kiriman CIA untuk Contra.

Keberhasilan milisi Irak mengusir serombongan helikopter Apache AShanya dengan berondongan AK 47, tak ayal bikin pamor senapan serbu buatan Rusia ini kian mencuat. Lewat drama kontak senjata tak imbang di Baghdad (2003) itu, Kalashnikov pun semakin dikenal sebagai simbol perjuangan dan perlawanan. Akurasinya tak sebaik M-16, namun telah menjadi fakta bahwa 100 juta pucuk telah merembes ke seantero dunia. AK adalah senapan organik andalan 50 angkatan bersenjata dan puluhan kelompok perlawanan yang bersarang di belantara Afrika, Amerika Selatan dan Asia. Perang telah membuat namanya jauh lebih besar dari nama penciptanya sendiri.

AK 47 atau Kalashnikov adalah sebuah fenomena khusus di belantara persenjataan dunia. Mekaniknya tidak  canggih, namun segudang kelebihan telah menjadikannya sebagai senjata pemusnah paling dahsyat di muka Bumi. Dalam warna lain, beberapa senapan juga memiliki predikat dan kisah yang melegenda. Sebut saja 303 Lee Enfield, senapan bolt action yang begitu dihormati karena darinya lahir berbagai senapan andalan sniper sedunia. Juga ada M-16, senapan serbu paling laku kedua setelah AK 47 yang pernah dikagumi lantaran desainnya sangat modern. Lalu M-1, kesayangan Jenderal Patton yang masih terus dikenang sebagai The War Wining Rifle. Dan, tak bias dilupakan: SturmGewehr 44 — embah dari senapan serbu sejagad.

Kekaguman orang terhadap senapan  sesungguhnya telah mencuat sejak abad 14, yakni sejak senapan pertama atau musket diperkenalkan. Kala itu orang disadarkan betapa perancang senjata mampu menciutkan sosok meriam yang sebesar gentong hingga bisa dibawa kemana-mana. Setelah itu, mesin perang andalan para infantri ini terus menerus disempurnakan. Setiap jenis baru merupakan taruhan dari kepandaian, kreativitas dan craftmanship perancangnya. Akibat senapan-senapan ini jualah wajah peperangan di dunia, berubah.

CORNER SHOT

 

Israel sepertinya memang hebat dalam membuat alat untuk membunuh, tak ayal dalam perang tentaranya kejam-kejam dan sadis-sadis, bukan hanya orang tua, anak2 juga menjadi target mereka.

Salah satu senjata buatan Israel yang akan kita bahas kali ini yaitu Corner Shot yaitu senjata yang pada ujung larasnya dapat dibengkokkan ke kiri dan ke kanan. Pada ujungnya dilengkapi dengan kamera, sehingga bila digunakan pada sudut tembok, rumah dll, penembak mampu melihat sasaran melalui sebuah layar LCD kecil yang terletak di sampingnya. Senjata ini biasanya digunakan untuk perang kota atau perang menghadapi musuh yang menggunakan sandera sebagai tameng hidup.

Senjata ini dibuat/didesain sekitar awal tahun 2000 oleh seorang pejabat senior angkatan bersenjata Israel bernama Amos Golan dengan disponsori oleh Amerika Serikat. Sejauh ini senjata yang dikembangkan yaitu standar dengan pelontar granat 40 mm, APR, dan versi anti tank. Senjata ini diporduksi oleh Corner Shot Holding, LLC sebuah perusahaan yang berkedudukan di Miami dan memiliki

cabang di Israel. Senjata ini telah dijual di 15 negara. 

 Senjata ini sangat akurat dan efektif untuk digunakan pada jarak 100 meter dengan caliber peluru 9mm, 40, dan 45 dan efektif pula pada jarak 200 meter dengan peluru caliber 5,7 mm. Peralatan ini tersedia dalam beberapa variasi termasuk Baretta 92F, model yang banyak digunakan oleh aparat keamanan Amerika Serikat. Variasi pelengkap senjata yang termasuk di dalamnya meliputi kamera, video/audio transmition kits, laser dan senter taktis dll. Pada pistol versi standar disertai dengan peluncur granat 40mm.

 

Spesifikasi: Berat: 3,86 Kg Panjang: 820 milimeter (32,7 in)

Pengguna: Israel, China, Mexico, Macedonia, Amerika Serikat, Pakistan, Korea Selatan

 

 

 

SMR Bren

 

Berkas:Bren1.jpg

 

Senapan Bren atau biasa disebut Bren, adalah seri Senapan Mesin Ringan (SMR) yang diadopsi oleh Britania pada tahun 1930-an dan digunakan dalam berbagai misi pasukan sampai tahun 1991. Senapan ini terkenal karena perannya sebagai kekuatan Senapan Mesin Ringan utama yang digunakan infanteri Britania Raya dan Persemakmuran Inggris dalam Perang Dunia II, dan juga digunakan dalamPerang Korea dan digunakan dalam misi tempur yang terjadi dalam seluruh paruh kedua abad ke-20, termasuk pada Perang Falklandtahun 1982 dan Perang Teluk 1991. Meskipun dilengkapi dengan standar bipod, senapan ini juga bisa dipasang pada standar tripod atau standar atas kendaraan.

Bren adalah versi modifikasi dari Senapan Mesin Ringan ZB vz. 26 yang dirancang di Cekoslowakia, yang telah diuji oleh tentara Angkatan Darat Inggris selama kompetisi senjata api pada tahun 1930-an. Bren tahap selanjutnya kemudian menggunakan magazen peluru box(kotak) melengkung yang khas, pelindung pijar kerucut dan laras rubah-cepat. Nama Bren berasal dari Brno, kota di Cekoslowakiadimana Zb vz. 26 awal dirancang, dan Enfield, sebuah daerah di Inggris tempat berdirinya pabrik senjata Royal Small Arms Factory.

Pada 1950-an, Bren di-desain ulang untuk dapat menggunakan peluru 7,62x51mm NATO. Posisinya sebagai SMR utama di Angkatan Darat Inggris digantikan sebagian oleh SMSG (Senapan Mesin Serba Guna) L7, senjata pengguna sabuk-peluru yang lebih berat. Senjata ini pada tahun 1980-an diganti dengan SMSG L86 yang menembakkan peluru 5.56x45mm NATO, yang menyebabkan Bren hanya digunakan hanya sebagai senjata pada standar beberapa kendaraan.

Berkas:8th Royal Scots halted 27-10-1944.jpg

Paska Perang Dunia II

Paska Perang Dunia II SMR Bren digunakan oleh Angkatan Darat Britania, dan tentara berbagai negara Persemakmuran Inggris, dalamKonfrontasi Indonesia-Malaysia, Perang Korea, Kedaruratan Malaya, dan Pemberontakan Mau Mau, di mana senjata ini lebih disukai ketimbang Senapan Mesin Serba Guna karena beratnya lebih ringan. Selama Perang Falkland pada tahun 1982, formasi Komando 40Marinir Britania Raya membawa sebuah SMR dan sebuah SMSG per bagian pasukannya.

Ketika tentara Inggris mengadopsi peluru 7,62 mm NATO, Bren dirancang ulang untuk kaliber 7,62 mm, dilengkapi dengan laras senjatadan magazen baru. Bren tipe ini digunakan kembali sebagai SMR L4 (dalam berbagai varian) dan tetap dalam penggunaan Tentara Inggris sampai tahun 1990-an. Pelindung pijar kerucut digantikan oleh jenis celah mirip dengan senapan L1 kontemporer dan SMSG L7. Perubahan dari peluru berpelek ke peluru tanpa pelek dan magazen yang hampir-lurus meningkatkan daya kapasitas isi-ulang, dan mengizinkan penggunaan magazen 20-peluru dari senapan isi ulang otomatis 7,62 mm L1A1. Magazen 30-peluru dari L4 dapat juga dipasang pada senapan L1A1, tapi pegas magazen ini tidak selalu cukup kuat untuk memberikan tekanan ke atas yang cukup untuk mengisi peluru dengan benar.

Penggunaan peluru 5,56 mm NATO menyebabkan Bren/L4 dihapus dari daftar senjata yang disetujui dan kemudian ditarik dari penggunaan. Fakta bahwa SMR Bren tetap digunakan selama bertahun-tahun dalam begitu banyak negara yang berbeda di banyak perang membuktikan banyak tentang kualitas dari desain dasar Bren.

Bren Tahap III masih digunakan secara terbatas dalam Pasukan Cadangan Angkatan Pertahanan Irlandia, meskipun dalam kebanyakan unit telah digantikan oleh FN MAG (SMSG) 7,62 mm. Senjata itu populer di kalangan prajurit yang bertugas menggunakannya (dikenal sebagai Brenners) karena ringan dan tahan lama, dan memiliki reputasi untuk akurasi. Penggunaan yang paling menonjol dari Bren oleh pasukan Irlandia adalah di Kongo selama tahun 1960-an, ketika Bren adalah bagian standar dari senjata otomatis tentara reguler mereka.

Berkas:Komando.jpg

Dalam perang di Indonesia

Dalam Perang Kemerdekaan Indonesia, Bren adalah senapan mesin yang digunakan oleh tentara Inggris yang tergabung dalam AFNEI(Allied Forces Netherlands East Indies). Senapan mesin ini banyak digunakan oleh tentara AFNEI dalam pertempuran-pertempuran dengan pasukan Indonesia, seperti dalam Peristiwa 10 November tahun 1945 di Surabaya.

Setelah Perang Kemerdekaan 1945-1950 TNI menggunakan SMR Bren dalam pasukan senapan mesinnya. Pasukan operasi khususBrigade Mobil (Brimob) Kepolisian Indonesia juga masih menggunakan SMR Bren.

Pada November 2007, Bren masih diproduksi oleh Ordnance Factories Organisation di India sebagai “Gun, 7.62mm Machine 1B“. 

Maschinengewehr 34(MG34)

Maschinengewehr 34(MG34) / Machine gun 34 adalah senapan mesin yang digunakan pasukan jerman untuk memenuhi kebutuhan senapan mesin perorangan/jinjing bagi infantrinya pada PD II yang kebanyakan negara pada masa itu masih menggunakan 3 jenis senapan mesin ‘ringan,sedang,berat’. Maka dengan kehadiran MG34 ini jerman cukup membutuhkan 1 jenis senapan saja untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Awalnya, proses produksi merupakan hal yang pelik bagi Jerman karena kala itu Jerman tidak boleh membuat sendiri senjata bagi militernya karena dibatasi oleh perjanjian versailles yang tidak memperbolehkan pembuatan di daerah Jerman, toh hal tersebut mampu diatasi dengan membuat pabrik di swiss. Akhirnya lahirlah MG34 yang kemudian dikembangkan menjadi varian MG42 yang terkenal itu. Sebelumnya, MG34 sendiri juga merupakan pengembangan dari senapan mesin Solothurn m30. Berbobot ringan menjadikan senapan ini menjadi mobile dan mudah di tempatkan guna mendukung serangan blitzkieg dalam mendukung bentuan tembakan bagi pergerakan infantri yang cepat. Untuk kategori senapan mesin personel/regu, MG42 memiliki rate of fire yang dahsyat, 1200-1500 peluru per menit!!, itu artinya 20-25 peluru per detik!!, ditambah jarak tembak yang jauh menjadikan musuh hampir tidak memiliki kesempatan untuk berkutik sedetikpun.

Pasca perang, Amerika yang terkesima dengan performa MG42 langsung mentah-mentah menjiplaknya menjadi M60, namun karena kesalahan konversi dari sistem jerman ke Inggris oleh insinyur-insinyur Amerika, maka performa yang didapat masih kalah dari MG42, walau begitu, toh M60 masih tetap digunakan hingga sekarang. MG42 pun dirasa masih merupakan senjata yang cukup digdaya hingga sekarang, angkatan bersenjata Jerman (Bundeswehr)-pun hingga saat ini masih menggunakan MG42 dengan kodifikasi MG3.

Richard Jordan Gatling – Penemu Senjata Mesin Paling Mengerikan Didunia

Dalam dunia militer, senapan mesin Galling Gun dianggap sebagai pelopor senapan mesin pertama di dunia. Keganasan senjata pembunuh ini telah teruji pada saat perang saudara Amerika pada abad ke-18. Uniknya, orang yang menciptakan senjata mematikan ini bukan dari kalangan ilmuwan atau saintis, tetapi seorang dokter gigi yang bernama Richard Jordan Galling.

Richard lahir 12 September 1818 di Hertford County, sebelah utara Carolina, AS. Ia dibesarkan dalam lingkungan keluarga petani dan inovator. Selain ahli di bidang pertanian, ayahnya juga termasuk orang yang kreatif dalam bidang penemuan.

Dalam kehidupannya, Richard termasuk orang yang beruntung pada masa itu, Orang tuanya memiliki status ekonomi yang cukup mapan dan menikmati pendidikan inlelektual di bangku sekolah. Bahkan sebelum lulus kuliah, ia berhasil menciptakan sekrup untuk baling-baling yang digunakan unluk kapal uap.

Pada 1850, ia berhasil mendapatkan titel setelah lulus dari universitas kedokleran Ohio, sebagai dokler gigi. Meski demikian, ia tidak tertarik untuk mengamalkan ilmunya. Minat di bidang penemuan begitu kuat sehingga memotivasinya untuk terus menciptakan penemuan baru. Tekad yang kuat itu berbuah manis. Dari tangan kreatifnya pun banyak menghasilkan penemuan yang lebih kepada kepentingan publik. Salah satunya alat pembersih bulu domba menggunakan uap.

Menciptakan Catling Gun

Pada tahun 1861, perang sipil di Amerika Serikat pecah. Perang saudara ini melibatkan sekelompok warga dari negara bagian yang ingin memisahkan diri dari negara AS. Perang yang menimbulkan banyak korban menarik perhatian Richard untuk menciptakan sesuatu. Ia begitu prihatin setiap harinya para prajurit berangkat ke garis depan peperangan hanya unluk kemudian kembali dengan kondisi cacat, sakit, atau mati.

Lalu, Richard berinisiatif untuk menciptakan suatu benda yang dapat “meringankan” penderitaan perang atau bahkan mengakhiri perang itu sendiri. Richard berpikir bahwa banyaknya prajurit yang terluka alau mati di medan perang dapat dikurangi jika ia berhasil membuat suatu “alat pembunuh” yang lebih efektif.

Ia kemudian menggambarkan hasij rancangannya, namun hasil rancangannya ini baru ia patenkan pada 9 Mei 1865. Setelah melakukan beberapa kali percobaan, pada 1861, ia berhasil menciptakan senjata yang diberi nama Gatling Gun yang berarti senjala mesin beral yang memiliki beberapa barel berputar dan diputar oleh putaran tangan. Bentuk dan ukurannya hampir sebesar meriam kanon dan biasanya menggunakan roda untuk memudahkan pengangkutan senjata ini. Senjata ini dapat menembakkan 200 peluru per menit.Senjala tersebut harus dapat dioperasikan oleh beberapa orang saja, namun efektivitasnya sama dengan ratusan prajurit dengan senjata biasa. Ia berharap pada akhirnya jumlah prajurit yang maju ke medan perang dapat dikurangi. Dengan senjata barunya yang dahsyat itu, Richard juga berharap agar berbagai pihak yang bertikai menjadi sadar akan buasnya peperangan sehingga terdorong untuk mengambil jalan perdamaian.

Untuk menjual senjata secara resmi, pada 1862. ia mendirikan perusahaan The Galling Gun di Indianapolis, Indiana. Meskipun demikian, usahanya ini tidak menarik minat pemerintah AS. Bahkan, pemerintah AS secara tegas menolak untuk membeli senjala ini. Sebab, senjata yang bisa membunuh banyak orang tidak praktis dalam hal mekanisme penembakan disebabkan tidak memiliki pelatuk. Selain itu, senjata buatan Richard terlalu berat untuk disiapkan secara cepat dalam medan tempur. Bahkan dengan peningkatan rancangan, senapan Galling tetap tidak memiliki pelatuk dan memiliki berat 41 kg.

Meskipun begitu, seorang jendral Unionis Benjamin Butler tertarik untuk menggunakan senjata mesin. Ia pun memerintahkan anak buahnya untuk membeli dua belas dan menggunakannya dalam Pengepungan Petersburg. Pada saat debut senapan ini, para prajurit dari kedua belah pihak terkejut oleh kekuatan dan daya rusak senjata ini. Senjata ini kemudian digunakan secara terbatas oleh Angkatan Bersenjata Unionis pada saat akhir perang.

 

Kian canggih

Karya Richard ini melampaui zamannya. Senjata model Galling Gun yang dide- sain pertama kali tahun 1861 semakin canggih. Pada pertengaban abad ke-20, senjata mesin mini model Galling yang lebih canggih yang dipakai tentara Amerika Serikat di Perang Vietnam. Kemudian senjata Galling Gun diadaptasi oleh helikopter jenis UH-1 Huey.

Senjata ini mencapai kematangan sebagai sistem persenjataan semasa peperangan di Vietnam. Galling Gun memberikan kadar tembakan melebihi 6.000 tembakan peluru per menit (rounds per minute). Istilah senapan Galling masih sering digunakan sekarang ini untuk menunjuk kepada meriam dengan barel berputar seperti meriam auto M61 Vulcan 20 mm.

Pada tanggal 26 Februari 1903, Dr. Richard Jordan Gatling meninggal di rumah adik perempuannya. Ia meninggal karena usianya yang sudah tua. Di sebagian besar literatur, senjata yang dirancang Richard ini merupakan salah satu senjata mengerikan yang ditakuti pada masanya