SMR Bren

 

Berkas:Bren1.jpg

 

Senapan Bren atau biasa disebut Bren, adalah seri Senapan Mesin Ringan (SMR) yang diadopsi oleh Britania pada tahun 1930-an dan digunakan dalam berbagai misi pasukan sampai tahun 1991. Senapan ini terkenal karena perannya sebagai kekuatan Senapan Mesin Ringan utama yang digunakan infanteri Britania Raya dan Persemakmuran Inggris dalam Perang Dunia II, dan juga digunakan dalamPerang Korea dan digunakan dalam misi tempur yang terjadi dalam seluruh paruh kedua abad ke-20, termasuk pada Perang Falklandtahun 1982 dan Perang Teluk 1991. Meskipun dilengkapi dengan standar bipod, senapan ini juga bisa dipasang pada standar tripod atau standar atas kendaraan.

Bren adalah versi modifikasi dari Senapan Mesin Ringan ZB vz. 26 yang dirancang di Cekoslowakia, yang telah diuji oleh tentara Angkatan Darat Inggris selama kompetisi senjata api pada tahun 1930-an. Bren tahap selanjutnya kemudian menggunakan magazen peluru box(kotak) melengkung yang khas, pelindung pijar kerucut dan laras rubah-cepat. Nama Bren berasal dari Brno, kota di Cekoslowakiadimana Zb vz. 26 awal dirancang, dan Enfield, sebuah daerah di Inggris tempat berdirinya pabrik senjata Royal Small Arms Factory.

Pada 1950-an, Bren di-desain ulang untuk dapat menggunakan peluru 7,62x51mm NATO. Posisinya sebagai SMR utama di Angkatan Darat Inggris digantikan sebagian oleh SMSG (Senapan Mesin Serba Guna) L7, senjata pengguna sabuk-peluru yang lebih berat. Senjata ini pada tahun 1980-an diganti dengan SMSG L86 yang menembakkan peluru 5.56x45mm NATO, yang menyebabkan Bren hanya digunakan hanya sebagai senjata pada standar beberapa kendaraan.

Berkas:8th Royal Scots halted 27-10-1944.jpg

Paska Perang Dunia II

Paska Perang Dunia II SMR Bren digunakan oleh Angkatan Darat Britania, dan tentara berbagai negara Persemakmuran Inggris, dalamKonfrontasi Indonesia-Malaysia, Perang Korea, Kedaruratan Malaya, dan Pemberontakan Mau Mau, di mana senjata ini lebih disukai ketimbang Senapan Mesin Serba Guna karena beratnya lebih ringan. Selama Perang Falkland pada tahun 1982, formasi Komando 40Marinir Britania Raya membawa sebuah SMR dan sebuah SMSG per bagian pasukannya.

Ketika tentara Inggris mengadopsi peluru 7,62 mm NATO, Bren dirancang ulang untuk kaliber 7,62 mm, dilengkapi dengan laras senjatadan magazen baru. Bren tipe ini digunakan kembali sebagai SMR L4 (dalam berbagai varian) dan tetap dalam penggunaan Tentara Inggris sampai tahun 1990-an. Pelindung pijar kerucut digantikan oleh jenis celah mirip dengan senapan L1 kontemporer dan SMSG L7. Perubahan dari peluru berpelek ke peluru tanpa pelek dan magazen yang hampir-lurus meningkatkan daya kapasitas isi-ulang, dan mengizinkan penggunaan magazen 20-peluru dari senapan isi ulang otomatis 7,62 mm L1A1. Magazen 30-peluru dari L4 dapat juga dipasang pada senapan L1A1, tapi pegas magazen ini tidak selalu cukup kuat untuk memberikan tekanan ke atas yang cukup untuk mengisi peluru dengan benar.

Penggunaan peluru 5,56 mm NATO menyebabkan Bren/L4 dihapus dari daftar senjata yang disetujui dan kemudian ditarik dari penggunaan. Fakta bahwa SMR Bren tetap digunakan selama bertahun-tahun dalam begitu banyak negara yang berbeda di banyak perang membuktikan banyak tentang kualitas dari desain dasar Bren.

Bren Tahap III masih digunakan secara terbatas dalam Pasukan Cadangan Angkatan Pertahanan Irlandia, meskipun dalam kebanyakan unit telah digantikan oleh FN MAG (SMSG) 7,62 mm. Senjata itu populer di kalangan prajurit yang bertugas menggunakannya (dikenal sebagai Brenners) karena ringan dan tahan lama, dan memiliki reputasi untuk akurasi. Penggunaan yang paling menonjol dari Bren oleh pasukan Irlandia adalah di Kongo selama tahun 1960-an, ketika Bren adalah bagian standar dari senjata otomatis tentara reguler mereka.

Berkas:Komando.jpg

Dalam perang di Indonesia

Dalam Perang Kemerdekaan Indonesia, Bren adalah senapan mesin yang digunakan oleh tentara Inggris yang tergabung dalam AFNEI(Allied Forces Netherlands East Indies). Senapan mesin ini banyak digunakan oleh tentara AFNEI dalam pertempuran-pertempuran dengan pasukan Indonesia, seperti dalam Peristiwa 10 November tahun 1945 di Surabaya.

Setelah Perang Kemerdekaan 1945-1950 TNI menggunakan SMR Bren dalam pasukan senapan mesinnya. Pasukan operasi khususBrigade Mobil (Brimob) Kepolisian Indonesia juga masih menggunakan SMR Bren.

Pada November 2007, Bren masih diproduksi oleh Ordnance Factories Organisation di India sebagai “Gun, 7.62mm Machine 1B“. 

Perihal INFO PERTAHANAN
Aku? Kau tanya Aku siapa? Nanti Kau tahu dengan sendirinya ....

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: