Tentara Bayaran (Private Military Companies / Private Security Company) PMC / PSC.

Keberaadaan PMC  ternyata telah disinggung oleh filosof asal italia yang juga ahli peperangan, Machiavelli (1469)-(1527). Dalam bukunya yang berjudul; The Prince, Machiavelli mengomentari tentang PMC dengan kata-kata yang pedas. Machiavelli yang juga menulis buku yang kemudian menjadi buku yang terkenal;The Art of War, menggambarkan PMC adalah orang-orang berbahaya dan tidak berguna. Siapa pun yang berusaha membangun kekuasaan berkat dukungan PMC, kekuasaannya pasti tumbang. Pasalnya, PMC tak mempunyai disiplin, tidak terorganisir, terlalu ambisius, sulit dipercaya, hanya berani bertempur jika ada temannya, bersikap pengecut kepada musuh, tidak takut kepada Tuhan, dan tak bisa dipercaya antara satu dengan yang lain. Pernyataan Machiavelli tentang PMC, rupanya masih tetap disambut dengan kesimpulan lembaga pemantau PMC,Global Research yang dipublikasikan pada tanggal 11 Agustus 2009. Pada laporan yang bertajuk; The Real Chessboard and The Profiteers of War yang di tulis oleh Peter Dale Scott, di sana di paparkan bisnis tentang PMC. Scott mengatakan organisasi PMC sebagai suatu lembaga yang bisa member otorisasi dan komitmen kepada tenaga kerjanya untuk menciptakan “pertempuran berdarah”, merupakan representasi sekelompok bandit yang tak terkontrol dan terorganisir berdasar pangkat atau hirarki, serta keberadaannya sangat membahayakan masyarakat luas.

Apakah sepak terjang PMC yang saat ini beroperasi di 50 negara dengan nilai kontrak lebih dari 100 miliar dollar AS memang seperti itu?

Jika melihat pada peristiwa dan kebrutalan para personel PMC yang berlangsung di lapangan, imej buruk mereka rupanya tetap belum berubah. Sebagai contohnya, aksi pembantaian 28 warga Irak yang dilakukan oleh personel Blackwater di lapangan Al Nisour Square, Baghdad (16 September 2007) atau pembunuhan sejumlah warga Irak dalam bentrokan tak seimbang di Green Zone pada akhir 2006, memang masih mencerminkan kebobrokan moral PMC. Atau para personelTriple Canopy yang membuat pusing para petingginya dan juga pemerintahan AS, karena mereka memiliki prinsip minimal membunuh satu orang warga Irak sebelum mereka pulang, akibatnya para petinggi Triple Canopy buru-buru memulangkan semua personelnya dari Irak sebelum pameo mereka berwujud menjadi ladang pembantaian. Doktrin “harus membunuh” itu setidaknya memang masih mencerminkan bahwa personel PMC masih sangat berbahaya.

Pengontrol PMC

Lagi-lagi, muncul pernyataan negatif akibat sikap Blackwater yang seolah kebal hukum dan merasa memiliki izin membunuh yang legal. Dalam bukunya,Blackwater; The Rise of The World’s Most Powerfull Mercenary Army, Jeremy Scahill mengatakan PMC adalah pembunuh profesional dunia yang beroperasi tanpa takut kepada konsekuensi hukum, tapi sekaligus masih merupakan kekuatan yang paling diminati, khususnya di medan tempur yang diciptakan oleh AS. Tapi petinggi Blackwater bukannya tidak mengubris reaksi IPOA dan BAPSC serta komentar negative yang terus bermunculan. Untuk meredam imej buruknya dan prasangka buruk itu, nama Blackwater pun diubah menjadi Xe. Namun, nama baru itu ternyata tak mampu mengubah perilaku para personelnya karena Xe tetap saja melakukan kebrutalan di lapangan dan juga melakukan tindakan di luar hukum.

Terlepas dari imej buruk para personel PMC di lapangan, kenyataannya keberadaan mereka justru makin dibutuhkan dan lembaga penyedia PMC pun terus bertambah hingga lebih dari 60 institusi. Pemicu meledaknya bisnis PMC adalah peristiwa 9 September 2002 disusul Perang Irak (sejak 2003) dan ditambah oleh “fatwa” Presiden AS George Bush yang memberikan izin membunuh, License to kill, bagi pasukan AS serta PMC yang bertugas dalam misi “perang melawan terorisme”.

Pentagon rupanya tak hanya sekedar menyewa tenaga PMC, tetapi juga mengaturnya sehingga muncul semacam doktrin bahwa PMC memang harus ada di medan perang. Akibatnya, kehadiran PMC di lapangan, terutama yang sedang “digarap” oleh AS, terus mengalir deras. Jika pada 2003 di Irak hanya ada 3.000 PMC, tahun 2009, sesuai data yang dikeluarkan Departemen Pertahanan AS, jumlah personel PMC di Irak telah mengalami lonjakan yang luar biasa, yaitu sekitar 250.000 personel atau merupakan kekuatan kedua terbesar setelah pasukan reguler AS. Sementara jumlah PMC di Afghanistan juga mengalami kenaikan yang tak kalah luar biasa dibandingkan di Irak, dilaporkan oleh lembagaCongressional Research Service (CRS), jumlah personel PMC yang berada di Afghanistan mencapai 104.000 personel.

Untuk mengendalikan ratusan ribu personel PMC tersebut, masing-masing institusi tersebut memang telah berusaha membuat aturan yang harus di patuhi. Tapi karena semua personel PMC adalah mantan anggota militer yang cenderung merindukan peperangan dan di persenjatai serta selalu bekerja di bawah tekanan, mereka jadi lebih mudah menarik picu senjata untuk menembak.

Apalagi saat di tengah-tengah medan tempur, musuh justru lebih suka menyergap PMC secara tiba-tiba. Para resistan rupanya juga punya taktik khusus, lebih mudah menyergap dan membunuh personel PMC dibandingkan membunuh anggota militer reguler. Akibatnya bisnis PMC ini menjadi bisnis yang benar-benar “berdarah-darah”, baik darah yang ditumpahkan personel PMC maupun darah yang keluar dari para korbannya. Sedikitnya 1.327 personel PMC telah tewas di Irak. Namun tetap saja PMC merupakan profesi yang di buru mengingat nilai uangnya yang di hasilkan, dan juga merupakan salah satu bisnis yang menggiurkan.

 

SUMBER; Majalah berjudul; Private Military Companies – Sepak Terjang Tentara Swasta. Terbitan Angkasa Edisi Koleksi No. 66 Tahun 2010 – Private Military Contractor

Perihal INFO PERTAHANAN
Aku? Kau tanya Aku siapa? Nanti Kau tahu dengan sendirinya ....

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: