Heinkel He-111 – Pesawat Pengebom Andalan Nazi —————-

Salah satu pengebom yang masuk jaiaran the most famous dalam arsenal Nazi Hitler adalah Heinkel He-111. Bahkan pesawat ini disebut juga sebagai salah satu pesawat dalam jajaran paling tersohor semasa PD II.
He-111 dilahirkan dari pabrik yang awalnya tidak terkenal sama sekali. Namun dengan pesawat ini Ernst Heinkel Flug zeugwerke (nama pabrik itu), berkembang pesat menjadi raksasa industri pesawat] dengan jumlah karyawan 50.000 orang.

Diproduksi sebanyak 8.000 unit pengebom He-111 menjadi standar pesawat pengebom Luftwaffe semasa dunia masuk dalam kancah peperangan terbesar 1938-1945. Merupakan satu rangkaian dan pembangunan Reichsluftfahrtministerium (KLM-Reich Air Ministry) atau kemente-rian AU yang didirikan Hitler tahun 1932. Dengan membentuk badan ini tampak Hitler sangat menginginkan angkatan udara lerman menjadi mesin penggebuk yang dapat diandalkan.

Ihwal keberhasilan Heinkel menggolkan He-111 tidak lepas karena pada saat Hitler mengampanyekan pembuatan pesawat pengebom. Secara kebetulan pabrik Heinkel yang berlokasi di Warnemunde tengah menyelesaikan konstruksi prototipe pesawat penumpang He-70. Ibarat gayung bersambut terjadilah kesepakatan.

Rancangan pesawat penumpang lantas dirombak oleh desainer Siegfried Gunter menjadi He- 111.

He-111 ditenagai dua mesin baling-baling. Bentuk badannya tampak seperti selongsong yang mengerucut ke bagian belakang dengan panjang 17,3 meter. Sementara dua sayapnya yang mempunyai bentuk ujung sayap setengah lingkaran mempunyai panjangbentangan 22,5 meter. Untuk mempertahankan diri, pesawat dilengkapi kanon di bagian depan, atas dan bagian perut.

dengan penerbangan prototipe kedua He-111V2 pada Mei 1935. Prototipe kedua ini tetap dalam versi penumpang dengan nama Rostock. Sementara prototipe ketiga He-111V3 merupakan prototipe kedua dari versi pengebom. Model ini diperkenalkan kepada publik pada 10 Januari 1936 di Berlin Tempelhof Airport. Pada model pengebom kedua ini pula He-111 dilengkapi kanon bergerak [movable cannon] B-Stand kaliber 20 mm yang ditempatkan di bagian perut [dorsal).

Prototipe keempat He-111V4, merupakan pembaruan prototipe versi sipil. Sayapnya sudah menggunakan all metal. Pesawat ini disiapkan untuk maskapai Lufthansa. Sayang, pada saat taxy untuk melakukan uji terbang pesawat ini menembak gedung hingga mengalami kehancuran yang berat. He-lllV4 tidak lagi terlihat riwayatnya. Kiprah He-111 di Luftwaffe lebih mulus dibanding di penerbangan sipil. Varian pertama pengebom ini, He-111B mulai masuk jajaran dinas AU Jerman pada akhir 1936.

Tidak lama setelah memasuki masa dinas, terjadi pergolakan politik yang menyebabkan perang sipil di Spanyol. Jerman yang membantu kelompok Nasionalis melalui pengiriman Condor Legion dengan pesawat pengebom Junkers Ju 52 mengalami pukulan telak dari penempur penempur biplane Soviet Polikarpov I-15 yang membantu kubu Republik. Maka, tahun 1937, dikirimlah pengebom He-111B dan Dornier Do-17. Pesawat-pesawat yang tergabung dalam Kampfgruppe 88 (K/88) melakukan penghancuran konsentrasi kelompok Republik.

Dengan bantuan ini Spanyol ibarat mendapatkan darah baru. Serangan fighter fighter Soviet tidak lagi segencar sebelumnya. Sebab, pengebom-pengebom Jerman Heinkel dan Dornier mampu terbang lebih tinggi ketimbang penempur Soviet Sebaliknya, kelompok Nasionalis bisa me!akukan pembalasan yang seimbang. Ketika Perang Sipil di Spanyol berakhir pada Mei 1939, Jerman hanya kehilangan 22 buah He-111 dan 15 unit rusak dari 95 unit mengebom ini yang dikirimkan. Selebihnya, ketika lernian pulang, pengebom-pengebom H dihibahkan kepada AU Spanyol. I salah satu pelajaran berharga yang didapat He-111B di Perang Sipil Spanyol adalah tipisnya lapisan pelindung tangki bahan bakar. Tidak heran bila ia sangat rentan terhadap tembakan peluru musuh. Akibatnya, selain menyebabkan kebocoran dan pesawat tidak bisa kembali ke pangkalan, kebocoran ini juga bisa menimbulkan kebakaran. Oleh karena itu He-lll kemudian dilapisi dengan bahan antibocor, self sealing covering. Lapisan fiber selulosa ini secara otomatis akan menutup lubang akibat tembakan.

Tanggal 2 September 1939 atau satu hari setelah pembukaan serangan ke Polandia dilakukan, Luftwaffe mengerahkan sekitar 781 unit He-111 sebagai penyerang garis depan.

He-lll merupakan tipe pengebom yang mudah dikendalikan. Setidaknya begitulah pengakuan pilot Letnan Walter Leber yang | tergabung dalam KG 53 saat melakukan penyerbuan ke Polandia menggunakan tipe P dan H , “Heinkel adalah pesawat yang mudah dikendalikan. Sangat kuat dan berkecepatan tinggi untuk masanya. Satu kelemahannya, senjata pertahanan dirinya masih lemah,” cetus Leber. Pada medan tempur ini angka kehilangan He-111 berkurang karena sistem perlindungan tangki telah digunakan.

Sistem pertahanan diri yang lemah dari He-111 benar-benar terasa saat pesawat masuk dalam kancah perang “Battle of Brittain” musim panas 1940.

He-111 mati-matian bertempur menghadang serangan fighter-fighter Inggris dan gempuran kanon dari darat.

Sekuat-kuatnya lapisan pelindung pesawat akhirnya banyak juga He- 111 yang jebol.

Salah satunya sebagaimana diceritakan Oberleutnant Peter Schierning, navigator He-111 dari KG53. Saat itu ketika rombongan He-lll terbang menuju ke London Timur tiba-tiba pesawatnya kena hantam tembakan salvo kanon antipesawat. Asap hitam mengepul dari mesin sebelah kanan. Pilot secepatnya memerintahkan bom dimuntahkan. Pesawat keluar dari formasi, berbalik arah dan berupaya masuk ke dalam perlindungan awan.

Untuk sesaat trik ini lumayan mujarab. Tapi, manakala pesawat keluar dari awan tiba-tiba sepasang Hawker Hurricane dari Skadron 229 dan Supermarine Spitfire dari Skadron 19 menyerang dari belakang. Dibokong dan diberondong dari samping seperti itu jelas membuat He-lll kelaba-kan. Akibatnya, gunner He-111 tewas. Pilot terus coba melarikan pesawat hingga akhirnya lepas. Dicarilah tempat pendaratan darurat. Di Steplahurs, Kent, pesawat itu mendarat. Misi yang hampir menjadi bumerang. Para awak yang masih hidup segera keluar dari pesawat.

Torpedo-bomber

Tahun 1942 dua grup He-111 dari KG 26 melakukan fungsi sebagai pesawat torpedo-bomber.

Pengebom ini ditugaskan melakukan penghancuran kapal-kapal pembawa logistik yang meluncur ke Uni Soviet di Norwegia Utara. Salah satu misi yang berhasil dilakukan adalah pengeboman konvoi kapal Inggris PQ 18 pada tanggal 13 september tahun itu. Konvoi terdiri dari kapal pengawal HMS Avenger, berikut juga pesawat-penempur Sea Hurricane. Empatpuluh

pendukung. HMS Avenger sendiri masih selamat akibat perlindungan senjata antiserangan udara. Enam He-lll mengalami kerusakan namun masih berhasil kembali ke pangkalan.

Antara tahun 1942-1943 He-lll terbang ke Stalingrad guna ikut memberikan dukungan kepada AD keenam (German 6th Army) yang bertugas di kota penting itu. Tidak kurang 165 unit He-111 diturunkan dalam misi ini dari total sekitar 490 dari berbagai jenis pesawat yang diperintahkan Hitler di Front Timur ini. Dalam misi ini pula He-111 mengalami banyak kerusakan landing gear akibat pangkalan kasar yang digunakan.

Awal tahun 1945 merupakan masa-masa sulit bagi operasional He-111. Jerman mengalami berbagai kehancuran akibat pengeboman Sekutu. Yang lebih parah lagi pengeboman itu berhasil melumpuhkan kilang-kilang minyak yang notabene amat dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan bahan bakar pesawat. Tanggal 9 April, kurang lebih satu bulan sebelum masa kehancuran KG4 dan KG5 melaporkan hanya punya sisa 37 He-111. Itu pun yang masih siap terbang jumlahnya tidak lebih dari 20 unit.

Bagi Nazi Jerman, dengan segala keterbatasan yang kian kentara amatlah sulit untuk mengaktifkan lagi He-lll.

Begitu pun dengan nasib He-177 Gieif sebagai penerus pengebom He-lll Greif tidak bisa diteruskan dan hanya sedikit saja yang berhasil dibuat.

Specifications (He 111H-16):
Engines: Two 1,350-hp Jumo 211F-2 inverted V-12 piston engines
Weight: Empty 19,136 lbs., Max Takeoff 30,865 lbs.
Wing Span: 74ft. 1.75in.
Length: 53ft. 9.5in.
Height: 13ft. 1.25in.
Performance:
Maximum Speed at Sea Level: 227 mph
Ceiling: 21,980 ft.
Range: 1,212 miles
Armament:
One 20-mm MG FF cannon;
One 13-mm (0.51-inch) MG 131 machine gun;
Three 7.92-mm (0.31-inch) MG 81Z machine guns;
Internal bomb-load of 2,205 pounds.

—————————————————————————–

Sumber : kaskus

 

Perihal INFO PERTAHANAN
Aku? Kau tanya Aku siapa? Nanti Kau tahu dengan sendirinya ....

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: